Cerpen Ambray - Sang putri prajurit


Malam mencair di bawah matahari yang hangat. Ambray terbangun dengan pikiran yang stabil. Dia merasa bahwa semua indranya bagaikan telur lezat yang duduk rapi di satu keranjang. Pikiran tentang telur segar dibuat kelaparan. Dia masih muda, menarik dan sangat berbakat. Dia merasa tak terbendung dan sangat lemah pada saat yang sama. Musuhnya terbesar adalah pikirannya sendiri. Dia seperti malaikat yang jatuh yang telah kehilangan kemampuan untuk menjadi baik.

Sudah waktunya untuk menjadi berani. Amrbay memutuskan untuk melawan setan hari ini.

Para tetangga berlari untuk bekerja. Anak-anak berlari ke sekolah dan orang-orang tua pergi untuk membeli makanan di supermarket yang belum buka. Burung-burung kuning yang keras dan anjing-anjing kecil mengejar burung-burung berwarna-warni. Tiga dimensi terlihat realitas menjadi terlalu kuat untuk Ambray. Kepala terasa berat dan dunia menjadi terlalu sulit untuk mengerti. Ambray terputus dari jiwanya lagi. Pagi ini hancur. Pikiran marah dengan dunia lagi. Dia merasa hilang dan tak berdaya.

Saraf yang menggelitik oleh pikiran berat tentang masa depan. Udara di dalam ruangan menjadi berat dan padat.

Ambray diakui bau akrab wanita muda selama kerusuhan. Itu bau menstruasi. Damai sejahtera jiwa pecah dalam potongan kecil. Ambray pindah kakinya di bawah selimut. Dia tinggal di tempat tidur selama dua jam tanpa bergerak. Pikirannya kosong. Kekosongan kosong gurun emosional menaklukkan jiwa muda Ambray. Sudah terlambat untuk berada di tempat tidur. Ambray mengambil pakaian gelap dari kursi dan pergi ke jalan terang epSos.de dekat pantai.

Jalan-jalan lebar dari Barcelona yang penuh dengan wisatawan dan warga setempat yang duduk di bangku-bangku dan berjalan sekitar untuk menyenangkan. Jelas bahwa orang-orang suka berada di luar pada hari cerah. Ambray duduk di bangku dan melihat wanita cantik di sisi lain. Sebuah noda kecil di sudut mulut wanita itu terganggu mata Ambray. Dia mengulurkan lidahnya, karena selai favoritnya dengan plum biru dan buah merah. Wanita itu menjilat kemacetan jauh dari pipi bersih dan terus makan roti manis.

Getaran dari gigi wanita itu dan ketegangan dari lidahnya diperparah di telinga lembut Ambray itu. Bau manis roti itu terlalu enak untuk menolak. Ambray menjadi lebih lapar. Saku kosong seperti udara, karena dia tidak mengambil uang itu dengan dia. Ambray tetap tenang. Dia mencoba untuk menghentikan bentuk berteriak pada dirinya sendiri.

Bau manis dari wanita makan itu memancar dari tasnya. Dia adalah seorang wanita Cina dan mungkin orang asing di Barcelona. Bau manis menjadi tak tertahankan. Ambray tidak bisa menahan rasa laparnya. Dia bertanya wanita tentang roti. Wanita China mengatakan bahwa dia memasak roti sendiri. Dia menawarkan satu roti untuk Ambray, karena ia terlalu banyak makan. Jiwa Ambray itu tidak siap untuk ini tamu tak diundang dalam hidupnya. Dia mengambil roti manis dan diam saja. Dia berdiri dan ingin berjalan pergi. Wanita Cina berdiri dan berjalan dengannya. Dia mengatakan bahwa dia tinggal dekat dengan taman di atas bukit. Ambray menjadi malu, karena dia berpikir bahwa wanita ini adalah wisatawan. Wanita China mengatakan bahwa dia datang ke bagian kota yang sangat sering, karena suami Jerman-nya memiliki bisnis di sana. Ambray menjadi lebih malu. Dia tidak siap untuk berbicara dengan orang dan takut orang asing. Wanita China menawarkan roti kedua. Ambray mengambilnya dari tangannya dan makan lebih cepat dari sebelumnya.

Kelaparan itu puas. Pikiran menjadi lebih kuat dari hati. Ambray berjalan menjauh dari wanita Cina friendly. Dia tidak bisa membiarkan tamu di jiwanya. Dia menolak kebaikan dan lari menangis. Jalan-jalan menjadi sempit dan orang-orang menjadi gelap. Ambray memasuki distrik Arab Barcelona.

Pergeseran benua dalam pikiran Ambray mulai mengirim gelombang melalui tubuhnya. Dia duduk di trotoar dan membuka tangannya. Dua wanita Arab menjatuhkan uang berdiri. Ambray mengatakan bahwa dia tidak membutuhkan uang, tetapi wanita Arab sudah pergi dan suaranya terlalu lemah untuk perjalanan jarak jauh.

Ambray menangis diam-diam di trotoar. Dia menantang pekerjaan yang rumit itu. Dia bertanya pada dirinya sendiri tentang orang baik bahwa dia tidak pernah ditemukan. Dia bertanya pada dirinya sendiri tentang gaya hidup metropolitan dan kekosongan emosionalnya. Ambray mencoba mengingat emosi yang indah terakhir yang dia miliki. Jari-jarinya bermain dengan kain dan dia mulai berjalan lagi. Kenangan baik kembali. Gambar hidup dari masa kanak-kanak Ambray mulai kembali ke pikirannya.

Dia ingat pantai cerah dan taman hijau di Korea. Dia teringat dirinya sebagai seorang gadis kecil yang tampak dalam ke dalam mata orang-orang di sekitarnya. Mata adalah segalanya memakan yang ada di sekitar gadis cerah. Dia penasaran dan muda. Sangat berbeda dengan wanita bahwa dia sekarang adalah. Adik laki-lakinya sedang menunggang di punggung yang kuat dari ayah. Ia meminta sang ayah untuk berjalan lebih cepat dan lebih cepat sampai ayah itu jatuh di atas pasir. Adik tersenyum saat ia mendarat di atas pasir lembut. Hari itu adalah hari bahagia, ketika sang ayah masih hidup.

Pada masa kecilnya, Ambray adalah seorang gadis yang sehat dengan senyum segar. Dia memiliki sebuah gaun putih dengan bunga-bunga dan menari bersama dengan tetesan air hujan, saat hujan. Dia mencintai untuk membuat riak di dayung air. Tidak ada yang bisa menghancurkan semangat yang kuat. Ambray merasa menjadi seseorang yang sama sekali berbeda sekarang. Itu adalah waktu bahagia yang hilang selamanya.

Kenangan hangat tentang hari-hari bahagia diangkut Ambray ke dalam wilayah emosi positif. Dia mulai menangis untuk dirinya sendiri lagi. Dia percaya bahwa kebahagiaan tertinggi bagi perempuan adalah kemampuan mereka untuk menciptakan cinta di dalam hati. Dia menangis, karena tidak ada orang untuk menciptakan cinta di dalam hatinya. Kekosongan emosi dalam hatinya itu menyakitkan. Dia menjadi depresi dan marah dengan dirinya sendiri. Ini harus berhenti.

Ambray memutuskan untuk berubah. Dia memutuskan untuk berbagi hidup dengan seseorang yang memiliki emosi yang sama dan dapat mengisi hati yang kosong dengan kasih sayang. Dia mengerti sifat dari energi positif. Dia mengerti bahwa dia harus fokus pada berbagi hal yang baik dengan orang-orang ramah di sekitarnya. Ambray mengeluarkan jurnal elektronik dan mulai menulis. Dia tersenyum dan mengangguk di hampir setiap kalimat yang ia tulis. Dia merasa baik tentang hidupnya, ketika dia bisa berbagi dengan seseorang yang akan membaca jurnal elektronik nya. Hidup itu langsung berubah.

Visi indah, tentang orang-orang yang akan membaca kata-katanya, membuat Ambray bangga. Dia senang ada. Ambray adalah dalam korsel emosional harapan. Harapan menyusup jiwanya. Dia merasa termotivasi untuk berbagi hidup dengan orang yang serupa. Itu adalah harapan terakhirnya. Itu adalah metode terakhir dia untuk berperang melawan setan emosi negatifnya. Dia memutuskan untuk menjadi seorang putri prajurit mental. Ini akan menjadi identitas baru bahwa dia bisa percaya lebih dari dirinya sendiri. Dia membayangkan dirinya menjadi populer dan terkenal seperti bintang-bintang raksasa dari Eropa. Ambray ingin mengalahkan setan, jadi dia bisa mendapatkan kebahagiaan tertinggi. Ia ingin memiliki seseorang dalam hidupnya. Dia ingin memiliki keluarga dan merasa seperti anak kecil lagi. Ia ingin bermain dengan anak-anaknya sendiri. Ia ingin merasakan cinta dalam hatinya.

Hari itu berakhir. Dia matahari mencium cakrawala dengan warna merah. Langit menjadi gelap. Ambray pulang. Dia membuka lemari es dan makan kue yang dia menciptakan kemarin, karena ini hari ulang tahunnya hari ini. Dia berharap bisa berbagi kue dengan seseorang, tapi dia tidak bertemu orang khusus belum. Ambray mengambil teleponnya dan menciptakan sebuah gambar kue. Dia menerbitkan foto dalam jurnal elektronik nya. Tidak ada yang melihat foto itu, tapi rasanya bagus, karena seseorang akan melihat gambar tersebut kemudian dan berpikir tentang kue. Ini orang yang beruntung akan berpikir tentang hari ulang tahun seseorang. Orang beruntung akan berpikir tentang warna dan berbagi pengalaman. Hal ini penting untuk Ambray. Dia bahagia lagi.

Gigi-gigi disikat dan rambut hitam dicuci dengan shampo alami.

Ambray mengambil beruang besar nya dari tempat tidur dan menekannya di dadanya. Beruang memiliki bau favoritnya dan warna. Beruang itu menjadi orang untuk Ambray. Itu lebih dekat dengan hatinya daripada orang lain. Dia selalu menghormati beruang untuk integritas yang kuat dan cinta jujur ​​untuk madu. Senyum beruang itu tanda cinta dan mata adalah kebijaksanaannya. Beruang itu berbicara dengan matanya. Ambray bermimpi tentang masa depan. Dia bermimpi tentang anak-anaknya. Dia bermimpi untuk memiliki rumah yang besar dan pohon dengan buah merah. Dia bermimpi berada di tangan nyaman pendamping karismatik dia. Ambray menutup matanya.

Ini adalah bagaimana berbagi gambar di Internet yang membantu para wanita modern untuk menjadi bahagia lagi. Jadilah yang baik untuk diri sendiri. Berbagi cerita ini dengan teman-teman!

transparent twitter icon free facebook icon logo free Google Plus icon logo

Be happy. Talk with people.

Thank you for sending !

website logo
Tweet me

Google+ me

«    Send this page