Gambar Mobil Robot Otomatis di Lalu Lintas


Semakin banyak mobil otomatis berkendara di jalan-jalan di Eropa. Orang-orang tua membelinya, karena mereka lebih nyaman dan aman untuk mengemudi. Ada ribuan mereka di Berlin, Paris dan Barcelona. Pada beberapa orang kota yang sudah mulai menolak untuk memiliki mobil, karena taksi robot listrik lebih murah untuk digunakan daripada untuk memiliki mobil.

Robot membantu di banyak daerah. Mereka membantu untuk membangun, drive, memasak dan melayani. Seringkali mereka hanya membantu, tapi dalam waktu baru-baru ini mereka mulai menjadi benar-benar otomatis.

Dalam kasus taksi otomatis, robot mobil tampaknya menjadi sempurna. Wisatawan bisa mempercayai mereka untuk menjadi seperti jujur mungkin. Perempuan bisa tidur di kursi belakang dan bersantai tanpa merasa mata seorang sopir laki-laki.

Otonomi kereta api, bis dan trem lebih diterima oleh orang, karena mereka berjalan di trek yang telah ditentukan bahwa orang dapat memprediksi. Dari pengalaman, ada kemarahan kurang dengan mereka, karena Anda tidak bisa menyalahkan kereta otomatis akan ke awal atau ke akhir. kendaraan otomatis mencoba untuk menjadi sebaik mungkin, karena mereka diprogram untuk melakukan itu. Ketika ada driver ada, orang hanya menerima kesalahan lebih mudah. Kesalahan dari kereta robot yang menjengkelkan kadang-kadang, ketika mereka berhenti sangat cepat di tengah jalur untuk menunggu kereta lain untuk lulus. Seorang pengemudi manusia sangat dingin hanya akan menggulung perlahan-lahan sebelum berhenti. Dalam situasi kritis mereka menguasai trek yang lebih baik maka manusia.

Orang-orang mudah terganggu dan sering melakukan kesalahan sangat sederhana dengan konsekuensi yang besar di jalan. Robot mobil lebih kebal terhadap kesalahan mereka sederhana. Robot memperhatikan sepanjang waktu. mobil otomatis membuat sangat melihat kesalahan yang manusia lakukan. Kesalahan dari robot yang lebih kompleks.

Perhatian utama dengan robot adalah bahwa mereka tidak memiliki pandangan jauh ke depan untuk tak terlihat. Dan juga, asumsi terprogram bisa berbahaya salah, karena sama seperti yang terjadi dengan manusia. Katakanlah seorang wanita mengemudi 40 km / jam di jalan yang sempit, karena dia tahu bahwa mungkin ada anak-anak berlarian keluar dari sekolah selama hari-hari cerah. Sebuah mobil otomatis akan mendorong standar 50 km / jam, karena tidak dapat mengetahui bahwa anak-anak lebih senang untuk menjalankan sekitar selama hari-hari cerah.

Robot tidak dapat membaca niat pejalan kaki. Jika dua kekasih bahagia atau seorang ibu dengan anak ingin menyeberang jalan, driver manusia dapat memperlambat dan berhenti, karena mereka merasa baik setelah baik dan bermanfaat. Sebuah mobil robot otomatis tidak akan mempertimbangkan untuk memperlambat, karena tidak bisa membaca niat orang yang ingin menyeberang jalan atau hanya untuk berdiri di samping.

Perilaku ini bisa diprogram ke dalam mobil. Jadi, ketika ada banyak orang di jalanan, mobil robot hanya akan mendorong lebih lambat dari batas kecepatan, karena ini bisa menghindari situasi yang berisiko. Tetapi masih bermasalah. Outsourcing keputusan untuk sebuah robot adalah menciptakan ketidakpercayaan, karena rata-rata pengguna tidak mempercayai mobil-mobil robot diprogram untuk menjadi sebagai baik dan bermanfaat sebagai manusia bisa.

Robot mobil mungkin kurang berbahaya dan lebih murah daripada driver manusia dalam jangka panjang. Keberhasilan mereka tidak bisa dihindari, karena mereka meningkatkan setiap tahun. dominasi mereka hanya diperlambat oleh kecurigaan ketidakpercayaan, dan kekhawatiran dari driver manusia, yang memiliki keprihatinan yang wajar untuk sepenuhnya bertanggung jawab atas kesalahan dari robot mobil.

Gambar jalan basah dengan mobil dalam kemacetan lalu lintas dari epSos.de dan gratis di bawah Creative Commons License. Foto asli di flickR.com

transparent twitter icon free facebook icon logo free Google Plus icon logo

Be happy. Talk with people.

Thank you for sending !

website logo
Tweet me

Google+ me

«    Send this page